Pengertian Cinta Allah kepada Hamba-Nya

3 min read

Pengertian Cinta Allah

Pengertian Cinta Allah kepada Hamba-Nya dianalogikan sebagai cinta yang tidak ada tandingannya oleh siapapun yang ada di seluruh alam semesta ini.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah bersabda,

“Sungguh Allah lebih sayang kepada hamba-hamba-Nya daripada ibu ini kepada anaknya.”

(HR. Bukhari dan Muslim)

Tentu saja, penjelasan seperti ini tidak serta merta dimaknai dengan pengertian secara dangkal saja.

Sebagai hamba yang taat kita semua harus mengetahui siapa Allah sebenarnya. Sehingga kita akan dapat lebih memaknai pencipta kita lebih dalam dan lebih luas. Cinta Allah tentunya sesuatu yang sangat diharapkan oleh semua makhluk hidup yang ada di alam semesta. Seperti Allah berfirman dalam Al-Quran dalam QS. Al-Maaidah: 54,

“Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintai-Nya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad dijalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya), lagi Maha Mengetahui.”

Pengertian Cinta Allah pada Hamba-Nya

Sebelum mendefinisikan lebih luas tentang Allah cinta pada hamba-Nya. Terlebih dahulu kita mengerti hakikat cinta sesuai syariat islam. Cinta adalah perasaan sayang dan memunculkan nikmat bagi yang merasakannya. Dalam pengertian cinta Allah kepada hamba-Nya adalah sesuatu yang agung dan sangat luar biasa. Sebaliknya cinta hamba kepada Rabbnya merupakan nikmat. Hal itu bisa dirasakan bilamana ada suatu ketaatan dan ketaqwaan kepada Allah SWT.

Ketaatan dan ketaqwaan muncul ketika Allah menganugerahkan nikmat kepada hamba-Nya berupa petunjuk. Petunjuk untuk selalu mematuhi perintah-Nya dan sebisa mungkin menjauhi larangan-Nya. Allah tidak akan membiarkan seorang hambanya terjerumus dan melanggar syariat. Tetapi banyak sekali hamba-hamba yang mencoba mengingkari-Nya. Oleh sebab itu, alangkah baiknya kita sebagai manusia membalas cinta yang Allah berikan dengan balasan cinta yang sesungguhnya.

Tanda Cinta Allah pada Hamba-Nya

Terkadang tanda Allah cinta pada hambanya memang tidak selalu terlihat menyenangkan bagi hambanya. Bahkan banyak hamba yang merasa tidak adil dengan suatu keadaan yang sedang menimpa dirinya. Padahal jika kita ingin sedikit melunakkan hati dan husnudzon tentu semua hal yang terjadi memang ada campur tangan Allah SWT di dalamnya. Tanda Allah cinta kepada hamba-Nya memang tidak selamanya indah.

Hal itu terjadi, karena Allah lah Maha Mengetahui apa yang terbaik bagi hambanya yang terkadang kita sebagai manusia tidak menyadari akan hal yang demikian. Untuk membahas tanda cinta Allah pada hamba-Nya, lebih lengkap kita akan menjabarkan beberapa tanda-tanda Allah cinta kepada hamba-Nya sebagai berikut ini. Agar kita sebagai umatnya semakin dekat dengan Allah, antara lain:

1. Allah Tidak Cepat-Cepat Menurunkan Siksaan Dan Menjaga Aib Hamba-Nya

Sebagai bukti kecintaan Allah terhadap hamba-Nya Allah sengaja menunda siksaan kepada hamba-Nya yang melakukan dosa dan kemaksiatan di dunia. Bahkan Allah juga sengaja menutupi aib seseorang hamba. Hal tersebut bisa kita lihat pada kehidupan kita di dunia. Jika kita dituntut untuk jujur, setiap harinya kita pastinya tidak luput dari dosa atau kekhilafan.

Andaikan aib kita tidak dijaga oleh Allah pastilah kehidupan kita di dunia tidak akan tentram. Hal tersebut membuktikan bahwa Allah SWT lah yang memang menutupi aib kita. Sehingga kita bisa tetap menjalani kehidupan tanpa ada rasa malu. Tetapi, sebagai hamba yang taat, sebaiknya kita punya rasa bersalah jika sudah melakukan suatu kesalahan. Kemudian, segera perbaiki kesalahan itu dengan kembali ke jalan yang benar.

2. Memberikan Ujian atau Musibah

Di dunia ini ujian yang diberikan oleh Allah itu ada dua. Yang pertama ujian dengan keburukan dan yang kedua dengan kebaikan. Sering kali kita berpikir bahwa ujian dengan keburukan adalah ujian yang diberikan dengan cobaan yang berat yang sulit untuk kita jalani. Tetapi pernahkah kita mencoba merenungi bahwa di balik semua cobaan Allah pada hamba-Nya selalu ada maksud dan hikmah di dalamnya.

Allah memberi ujian atau musibah juga karena kita dianggap mampu menjalaninya. Selain itu ujian dalam kebaikan juga sebenarnya sangat sulit dijalani. Misalnya saja, kita dianugerahi kekayaan di dunia yang berlimpah, jika saja kita tidak bisa mengamalkan harta yang Allah titipkan kemudian menjadi kikir atau tamak sungguh kita adalah orang-orang yang merugi.

3. Menuntun Kita Mendekati Agama

Adanya kemudahan dalam hal pemahaman mengenai agama akan diberikan oleh Allah melalui petunjuk. Jadi, kita merasa senang dan tenang ketika dekat dengan Allah dan agama islam. Hal tersebut juga salah satu tanda cinta Allah pada hamba-Nya. Petunjuk Allah selalu ada, tinggal kita dituntut agar lebih peka. Karena kehidupan di dunia hanya fana dan sebaik-baiknya tempat kembali adalah kepada pencinta kita, Allah SWT.

4. Terhalang Melakukan Kemaksiatan

Allah akan selalu menjaga hamba-Nya dari kemaksiatan dunia. Itu juga tanda-tanda cinta dari Allah kepada hamba-Nya. Allah senantiasa menghalangi maksiat dengan rahmat yang diturunkan kepada hamba-Nya. Sebagai hamba yang taat sekeras mungkin kita juga menjauhi kemaksiatan karena Allah bersama dengan hamba-hamba yang taat. Mungkin, hal itu tidak terasa mudah.

Tipsnya adalah mulailah dengan memperbaiki lingkungan dan cara bergaul kita. Selain itu, selalu ingat bahwa Allah mengetahui apapun yang kita lakukan. Sehingga, kita dapat terhindar dari kemaksiatan dunia. Karena banyak orang kerap merasa khilaf karena dalam hatinya tidak pernah terpikir bahwa Allah selalu tahu dengan apa yang mereka perbuat selama ini.

5. Diberikan Kesabaran

Bentuk lain tanda cinta Allah kepada hamba-Nya adalah dengan kesabaran yang tertanam dalam diri seorang hamba. Kesabaran erat kaitnya dengan tingkat ketakwaan seseorang. Orang yang sabar, akan diridhoi oleh Allah, seperti Allah berfirman dalam QS. Ar Ra’d : 2 Dimana orang yang selalu sabar mencari ridho Allah, orang itulah yang nantinya akan mendapatkan hidayah dan kebaikan.

Meskipun, kesabaran bukan hal yang mudah untuk dilaksanakan. Kesabaran menuntut kita mengolah rasa emosi dan amarah yang sulit untuk dikendalikan. Tetapi percayalah, buah dari kesabaran mengandung hikmah yang sangat manis untuk kita sebagai hamba Allah di dunia. Dengan sabar, maka semua hal yang berkaitan dengan masalah di dunia akan terasa ringan.

6. Mengabulkan Do’a Hamba–Nya

Tanda cinta dari Allah SWT selanjutnya adalah Allah pasti mengabulkan doa-doa semua hamba-Nya. Seperti firman Allah dalam QS. Gafir : 60. Bahwa umat yang mau berdo’a kepada-Nya, pasti akan dikabulkan permintaannya. Sementara orang yang angkuh dan sombong dan tidak mau meminta, mereka akan dimasukkan ke dalam api neraka Jahanam dalam kondisi yang hina.

Tetapi dalam kenyataan terkadang Allah lama sekali mengabulkan doa kita. Hal itu bukan berarti doa kita ditolak dan tidak akan dikabulkan oleh Allah. Hanya saja, waktunya yang belum pas. Allah mengabulkan doa kita sesuai dengan apa yang kita butuhkan, bukan apa yang kita inginkan. Karena Allah Maha Mengetahui apa-apa yang terbaik bagi hamba-Nya. Maka dari itulah, selalu bersabarlah karena cinta Allah kepada hamba-Nya itu tidak ada habisnya.