Ficky Septian Ali Blogger, Penulis Paruh Waktu, Storyteller, Pemuda Hijrah dan Banyak lagi.

Hikmah Sakit Sebagai Penggugur Dosa

2 min read

hikmah sakit

Rahasia Dibalik Rasa Sakit

“Tidaklah seorang mukmin tertimpa rasa sakit, rasa capek, kekhawatiran, sedih, kesusahan hati atau sesuatu yang menyakiti sampai pada duri yang menusuknya, itu semua akan menghapuskan dosa-dosanya.” (HR. Bukhari no. 5641 dan Muslin no. 2573 | Hikmah Sakit)

Pasti pernah dalam suatu waktu kamu merasakan rasa sakit yang cukup dalam. Misalnya ketika kamu sedang sangat mencintai seseorang, namun kemudian ia pergi meninggalkanmu.

Kemudian ketika kamu telah lelah mencari pekerjaan yang ternyata lamarannya tidak kunjung membuahkan hasil.

Adapula kekhawatiran saat gempa mengguncang kotamu.

Ya. Tentu saja semua hal tersebut akan meninggalkan rasa sakit di hati.

(Baca juga: HASBUYALLAH, CUKUPLAH ALLAH BAGIKU!)

Apa yang dialami kamu karena kejadian itu adalah tanda cinta Allah kepada hambanya.

Manusia pada dasarnya memang sangatlah dekat dengan kesalahan dan apabila kamu diminta untuk memperbaiki kesalahan-kesalahan itu niscaya seumur hidup kamu tidak akan pernah bisa memperbaiki semuanya.

 

Cinta Allah Untuk Hambanya yang Sedang Mendapatkan Rasa Sakit

Allah begitu cinta dengan hambanya. Sehingga kesalahan-kesalahan yang terjadi di masa lalu, Allah ganti dengan keadaan yang sulit. Misalnya dengan memberikan rasa sakit pada hambanya.

Rasa sakit ini tentu akan sangat menyulitkan hamba, namun selalu ada hikmah dibalik semua kejadian ini. Dimana kejadian-kejadian ini akan mengantarkan kamu ke kehidupan yang lebih baik.

Hikmah sakit yang terbesar adalah ketika dosa-dosamu perlahan ternyata dihapus.

Maksud pengguguran dosa ini bukan hanya untuk orang yang sakit secara fisik saja. Semua jenis rasa sakit yang kamu alami dapat menghapuskan dosa-dosa.

Termasuk rasa sakit ketika kamu dizalimi oleh orang lain.

Saat Allah mengirimkan kekhawatiran pada hambanya dengan bencana, Allah juga menghapus dosa-dosanya.

 

Hadits Tentang Sakit Sebagai Penghapus Dosa

“Tidak ada satupun musibah (cobaan) yg menimpa seorang muslim berupa duri atau yg semisalnya, melainkan dengannya Allah akan mengangkat derajatnya atau menghapus kesalahannya.”

“Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu penyakit dan sejenisnya, melainkan Allah akan mengugurkan bersamanya dosa-dosanya seperti pohon yang mengugurkan daun-daunnya.”

[HR. Bukhari dan Muslim]

(Baca Juga: Makanan Bergizi Bagi Hati)

Sabar Menghadapi Rasa Sakit

Sakit dan musibah tentu bisa menjadi sarana untuk peluruhan dosa.

Namun, tentu tidak serta merta demikian jika dalam hati dan sikap justru kita tidak menerima, atau tidak sabar atas apa yang menimpa kita itu.

Sabar tak hanya dilakukan ketika kita diuji dengan sakit, tetapi juga ketika kita diuji dalam kondisi sehat. Ketika sedang diuji sakit, kesabaran seseorang akan tampak dari akhlak dalam menyikapinya.

Sikap yang paling tepat untuk menghadapi rasa sakit ini adalah dengan bersabar dan bersyukur.

Semua kejadian yang ada sudah dituliskan dan menjadi ketentuan milik Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Kamu harus percaya dan selalu berprasangka baik atas segala rasa sakit diterima.

Selalu ada hikmah dari kejadian yang Allah kirimkan padamu.

Sekali lagi, jangan khawatir ketika kepedihan ini datang kepadamu. Ingatlah bahwa ketika di dalam hatimu datang rasa sakit, maka dosamu sedang dihapus. 🙂

 

Menjenguk Orang Sakit

Kunjungan kepada orang sakit termasuk salah satu hak seorang muslim dengan muslim lainnya. Hukumnya mustahab. Supaya setiap individu tidak hanya berpikir urusan pribadinya saja, tetapi juga memiliki kepedulian kepada orang lain.

“Orang yang menjenguk orang sakit akan berada di kebun-kebun surga sampai ia pulang.”

[HR Muslim, no. 2568]

Kunjungan kepada orang sakit tidak terbatasi oleh sekat agama. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah menjenguk seorang anak Yahudi dan pamannya, Abu Thâlib yang masih musyrik.

Saat berkunjung, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam memotivasi dan menanamkan optimisme pada si sakit. Bahwa penyakit yang diderita bukan sebuah mimpi buruk. Ada rahasia Ilahi di baliknya. Dengan demikian, si sakit akan merasa lebih tenang, tidak mengeluhkan takdir atau mencaci penyakit yang sedang dideritanya.

Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebut penyakit yang menimpa seorang muslim sebagai thahûr (pembersih dosa) atau kaffârah (pelebur dosa).

Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam membesarkan hati Ummu ‘Alâ, bibi Hizâm bin Hakîm al-Anshâri yang sedang sakit dengan berkata,

“Bergembiralah, wahai Ummu ‘Alâ. Sesungguhnya Allah akan menggugurkan dosa-dosa orang yang sakit dengan penyakitnya, sebagaimana api menghilangkan kotoran-kotoran dari biji besi.”

[Hadits hasan riwayat Abu Dawud, Shahîh at-Targhîb, 3438]

Doa untuk Orang Sakit

Dalam melakukan kunjungan kepada si sakit, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam duduk berdekatan dengan arah kepala orang yang sakit. Atau meletakkan tangan di kening, wajah dan mengusap-usap dada dan perut si sakit.

Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam menanyakan kondisinya. Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam juga pernah menanyakan tentang apa yang diinginkan oleh orang sakit itu.

Apabila menginginkan sesuatu yang tidak berbahaya, maka beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam meminta seseorang untuk membawakannya. Dan sembari menempelkan tangan kanannya di tubuh orang yang sakit, beliau Shallallahu ‘alaihi wa salalm melantunkan doa (di antaranya),

أَسْأَلُ اللَّهَ الْعَظِيمَ رَبَّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ أَنْ يَشْفِيَكَ

Aku memohon kepada Allah Yang Maha Agung, Penguasa Arsy yang agung untuk menyembuhkanmu. Dibaca tujuh kali. [Lihat Shahîh Adabil-Mufrad, 416]

 

Gambar:

 

Catatan kaki:

Incoming search terms:

  • sakit bisa melebur dosa
  • sakit bisa menjadi penggugur dosa
Ficky Septian Ali Blogger, Penulis Paruh Waktu, Storyteller, Pemuda Hijrah dan Banyak lagi.